Haji, Sebuah Perjalanan Penuh Air Mata

Oleh : Ahmad Mustofa

Terlalu sering aku berpergian ke luar kota untuk menginap beberapa hari, karena kebetulan pekerjaan saya adalah di luar pulau dengan sistem kerja bergilir 2 minggu kerja dan 2 minggu libur,  namun untuk kepergianku kali ini terasa lain. Aku dan istri akan pergi  ke Tanah Suci untuk menyempurnakan keislamanku. Semalam sebelum berangkat hatiku terasa lain gundah gulana, ada rasa khawatir, ada rasa senang bercampur menjadi satu. Demikian juga hati istriku, hal ini kubaca dari cara tidur istriku yang kelihatannya tidak bisa tidur nyenyak. Hatiku gundah memikirkan keempat anakku yang akan kutinggal pergi selama 42 hari, ada rasa khawatir kalau-kalau aku tidak kembali lagi karena sesuatu hal dan ada rasa senang karena akan bisa berziarah di rumah Allah yang setiap saat ada di hatiku  dan juga akan berziarah ke makam Rosulullah, orang yang menjadi idola dan panutanku semenjak aku kecil.

Saat keluarga besarku berkumpul di rumahku untuk mengantar kepergianku di keesokan harinya, hatiku bertambah haru karena tidak biasanya mereka mengantar kalau saya akan pergi, namun kali ini terasa lain. Akhirnya kudirikan sholat dua rakaat, namanya sholat shafar bersama dengan istriku dan setelah salam memanjatkan do’a untuk keselamatan dan juga untuk mohon agar keluargaku yang ada dirumah senantiasa dilindungi oleh-NYA dan juga selalu mendapat rachmad dan hidayah-NYA. Baru kali ini aku dan juga istriku sholat dengan deraian air mata mulai dari saat bacaan Al-Fatihah di rakaat pertama sampai salam. Dan semakin deras air mata mengalir saat kami membaca do’a, agak lama kami berdua terisak-isak bermunajat di hadapanNYA.

Thok…thok…..thok……, suara pintu kamarku diketuk dari luar. Ternyata yang mengetuk adalah adikku yang mengabarkan bahwa kami harus segera berangkat ke pendopo kabupaten karena sudah tiba saatnya. Untuk itu dengan sisa-sisa air mata yang masih sedikit merembes keluar, kami keluar kamar kemudian berdiri di halaman rumah bersama istriku tercinta dan rupanya para tetangga dan keluarga besar kami sudah siap untuk mengikuti upacara pemberangkatan haji. Saat kakakku memberikan sambutan dan juga dia juga menyampaikan permintaan untuk dido’akan olehku di tanah suci nanti, memberikan tausiah (nasehat)  dengan suara yang serak karena manahan tangis, hampir semua yang hadir saat itu juga terbawa suasana, jadi hening dan khidmat dan juga banyak yang ikut menangis.

Setelah adzan dikumandangkan oleh sepupuku (adzan pertanda saya dan istri harus segera  berangkat), kemudian kami panjatkan do’a shafar (do’a bepergian) dengan suara yang serak dan tidak bisa kami tahan air mataku mengalir begitu saja. Aku benar-benar menangis, ini karena anakku yang nomor 3 menangis paling keras dan menempel erat ke badan ibunya. Sehingga saat bersalaman perpisahan dengan para tamu yang hadir saat uparaca pelepasan di rumahku tersebut air mataku masih belum mau berhenti.

Satu hari sebelum keberangkatan, saya juga sudah membuat surat wasiat yang dipegang oleh adik istriku. Surat wasiat tersebut beirisi harta benda apa saja yang kami miliki dan juga surat-surat berharga lainnya serta juga menyebutkan hutang-hutang atau tanggungan saya di bank (maklum jaman sekarang ini, kebanyakan orang masih tergantung dengan kridit perbankan). Namun tidak aku sebutkan bagaimana kalau misalnya ada apa-apa dengan aku, misalnya meninggal, namun saya hanya berpesan bahwa kalau saya meninggal maka harta yang saya tinggal harus dibagi secara hukum faro’id (hukum pembagian waris secara islami).

Sesampainya di asrama haji Sukolilo Surabaya, jama’ah haji dikarantina dan juga ada pembagian buku paspor dan buku kesehatan haji. Dan juga mendapat bekal siraman rohani setiap selesai sholat jama’ah. Akhirnya pada jam 05.30 setelah subuh tanggal 24 Oktober 2009 rombongan kami berangkat meninggalkan asrama haji dan sampai di Juanda. Sepanjang perjalanan tidak henti-hentinya suara talbiyah dikumandangkan oleh kami dan rombongan sehingga menambah suasana haru dan khusuk dan tanpa sadar air mataku meleleh lagi hingga saat masuk ke pesawat terbang Saudia Airline yang akan membawaku ke kota Madinah.

Setelah menempuh penerbangan 9 jam lebih, akhirnya kami dan rombongan mendarat di Bandara Amir Machmud Madinah, hatiku semakin merasa haru dan senang karena sebentar lagi saya akan menginjakkan Tanah Haram Madinah, dimana di kota ini Rosulullah Muhammad  SAW dimakamkan dan juga terdapat Masjid Nabawi.

Airmataku menetes lagi saat aku jalankan sujud syukur di bandara Madinah atas anugrah Allah karena aku benar-benar bisa menziarahi Masjid dan makam kekasihNYA. Hatiku semakin berdekup karena rasanya ingin segera sampai hotel kemudian segera pergi ke Masjid Nabawi untuk bisa sholat dan berdo’a di Roudhoh.

Sesampai di hotel, kami membereskan urusan pembagian kamar. Begitu urusan pembagian kamar selesai, segera saya bersih-bersih badan dan mengambil air wudlu untuk berangkat ke Masjid Nabawi tengah malam itu juga. Dengan modal tekat yang sangat kuat bahwa tengah malam itu juga aku harus bisa sholat malam di Roudhoh kulangkahkan kaki ke Masjid Nabawi.

Sesampainya di Masjid Nabawi ternyata pintu –pintu masjid  masih tertutup, setealah mencoba mencari tahu ternyata ada pintu namanya pintu  King Abdil Azis gate yang masih terbuka. Segeralah  aku masuk kedalam masjid dan terus melangkah mencari-cari tahu  dimanakah letak Roudhoh berada.

Subhannallah……ternyata aku temukan Roudhoh yang sedang tidak begitu ramai oleh jama’ah. Dengan rasa kurang begitu percaya bahwa itu adalah Roudhoh, aku bertanya ke seoarng jama’ah yang berasal dari Malaysia.

Aku :  “Is it Roudhoh?  Am I not dreaming?”

Jama;ah Malaysia : “Yes, it is Roudhoh. You are not dreaming. Please see this carpets. It is different with carpet at that area. ” Sambil tangan Si Malaysia menunjuk ke arah keluar Roudhoh. Maka segera aku tunaikan sholat tahiyatul masjid. Segeralah air mataku deras mengalir sepanjang sholat dua roka’at tersebut. Dan juga sepanjang kudirikan  sholat malam setelahnya.

Perasaanku sangat terharu, karena pada kesempatan pertama sholat di Masjid Nabawi   aku diberi oleh Allah untuk  bisa langsung sholat di Roudhoh. Maka sepanjang kiyamul lail tersebut tidaklah berhenti air mataku mengalir keluar dari mataku. Dan juga aku teringat dosa-dosa yang telah kuperbuat, untuk itu aku mohon tobat kepada NYA. (AM 2009).

*Tulisan ini juga diterbitkan di website republika.co.id dan juga di kompasiana.com

, , , ,

  1. #1 by munir bin hasyim on Desember 3, 2011 - 12:28 am

    Membaca tulisan kak tofa membuat hatiq berbuncah untuk ingin rasanya segera sampai di haromain, sudah rindu aq dg rosulullloh dan baitul harom, mhn doanya dari guru2, teman2 seperjuangan dan kerabat2 kiranya aq bisa segera ke sana?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: