Archive for category Cerita lain-lain

Badai Cinta di Musim Semi (Bagian 2)

Karya Najib Kailani

Penerjemah : Setyono MP *

            Manal menoleh ke arah orang itu. Kulitnya kuning.Perutnya buncit. Pakai jubah jelek. Lalu, gadis itu kembali sedih. Ia merasa lembaran hidup barunya penuh keterasingan, kepiluan dan kepedihan.

            Pagi-pagi Abdul Mukti bangun.Duduk sendiri di ruang bercahaya redup.Duduk termenung di samping tembok.Bersandar bantal lusuh.Tampak selimutnya yang kumal bercampur beberapa potong pakaiannya.Abdul Mukti punya lima saudara yang semuannya petani.Saudaranya. punya banyak anak.Tinggal di sebuah rumah sempit.

            Abdul Mukti terus merenung.Sarapan berupa segelas susu segar, sepotong keju dan roti kering tak disentuhnya.Ia hanya mengambil sebatang rokok dari kotak kaleng berkarat. Pagi itu ia tak berselera makan. Otaknya penuh kertas dan pena. Kedua benda itu merupakan bagian besar dari hidupnya. Ia tak jadi petani seperti ayah dan saudaranya.Sejak kecil sudah hafal al-Qur’an. Pandai membaca dan menulis. Menguasai beberapa kitab fikih klasik..Suka baca koran dan majalah. Di kalangan petani, ia termasuk orang yang disegani..Ia yang menuliskan surat-surat untuk mereka dengan gaya bahasa yang anggun. Menerangkan pada mereka soal undang-undang dari Departemen Pertanian, aturan-aturan dalam
Baca entri selengkapnya »

Iklan

, ,

1 Komentar

Kisah Inspiratif : Kasih Sayang Suami – Istri

Semoga peristiwa di bawah ini membuat kita belajar bersyukur untuk apa yang kita miliki :

Aku membencinya, itulah yang selalu kubisikkan dalam hatiku hampir sepanjang kebersamaan kami. Meskipun menikahinya, aku tak pernah benar-benar menyerahkan hatiku padanya. Menikah karena paksaan orangtua, membuatku membenci suamiku sendiri.

Walaupun menikah terpaksa, aku tak pernah menunjukkan sikap benciku. Meskipun membencinya, setiap hari aku melayaninya sebagaimana tugas istri. Aku terpaksa melakukan semuanya karena aku tak punya pegangan lain. Beberapa kali muncul keinginan meninggalkannya tapi aku tak punya kemampuan finansial dan dukungan siapapun. Kedua orangtuaku sangat menyayangi suamiku karena menurut mereka, suamiku adalah sosok suami sempurna untuk putri satu-satunya mereka.

Baca entri selengkapnya »

, , , ,

20 Komentar

BADAI CINTA DI MUSIM SEMI (Satu)

ARRABIUL ASHIF

Karya :  Najib Kailani

Diterjemahkan Oleh :  Setyono MP *

Kereta melintasi areal pertanian yang membentang antara Kampung Sanbat dan Syarsabah. Dalam kalbunya terpendam gumpalan amarah, kepedihan dan kesedihan. Bayangan kota Kairo yang indah dan anggun di mana ada secercah sinar kehidupan, teman-teman, penduduk, kenangan-kenangan indah dan bayangan kampung yang penuh kedamaian, keteduhan dan kerukunan menjejali pikirannya.

“ Kapan sampai ke Syarsabah?, “ tanya Manal cemas pada Pak Kusir

“ Sebentar lagi. Sekarang kita berada di Kampung Husain, setelah itu Kampung Sahmiyah, dan di sebelahnya terletak Kampung syarsabah. Sebuah kampung besar. Berpenduduk sekitar 15.000 jiwa.”

Ini saat pertama Manal pergi ke pedesaan. Sebelumnya ia tinggal di Kairo, di Kampung Sayyidah Zainab. Menempuh pendidikan MI dan SMP di sana. Lantas melanjutkan sekolah di Akademi Keperawatan. Setelah lulus ia bekerja di sebuah Rumah sakit.

Baca entri selengkapnya »

, , ,

1 Komentar